Nunggu Mood Baru Kerja? Emangnya Ojek Online.. ditungguin

Hari gini masih nunggu mood baru ngerjain kerjaan? Busyeet, udah gk jaman broh.

Penyakit ini umumnya ada di pekerja kreatif dan seni. Dikasih kerjaan gk langsung dikerjain, tapi nunggu mood dulu. Trus nunggunya sambil buka-buka Facebook ato ngerokok di bawah pohon.

Yang ada mood bukannya dateng malah kesambet hantuh.

Kalo lu ngakunya pekerja kreatif maka hampir bisa dipastikan kalo apa yang lu kerjain itu sesuai dengan minat lu. Kan umum banget tuh, kuliahnya ekonomi tapi pas lulus jadi desainer. Pas ditanya, ‘Soalnya gak sesuai minat guweh. Guweh tuh sukanya ngedesain gitu loh’.

Kan jarang-jarang tuh anak kuliahnya desain tapi pas lulus malah jadi akuntan, atau dokter. Ye kan.. ye kan..

Nah kalo kerja udah sesuai minat, artinya mood mah bakal dateng sendiri, ato dibikin, jangan ditungguin. Emangnya ojek, ditungguin. Udah aja mulai kerjain tuh kerjaan, ntar juga pasti dalam perjalanan mood lu bakal nongol ndiri.

Badan, badan lu.. otak, otak lu.. Harusnya lu yang menguasai mood dong.
Gimana cara lu menguasai mood, ya itu urusan lu, pasti beda-beda tiap orang.

  1. Ada yang bikin kopi, karena katanya kopi itu mengandung cafein yang mampu meningkatkan hormon erdorphin
  2. Ada yang makan coklat, dengan alasan yang sama dengan poin 1
  3. Ada yang denger musik, karena katanya musik itu mampu menumbuhkan sel-sel kreatif dalam otak.
  4. Ada yang becanda2, karena kalo hati girang maka otak akan senang.
  5. Ada yang senam di kursi. Hati-hati aja sih, jangan sampe sebelah lu kesamber
  6. Ada yang bersedekah.. *eh? Iya beneran ada orang yang katanya kalo abis nyumbang di mesjid otak jadi plong.
  7. Ada yang lari kelilling kantor sampe keringetan. Udah keringetan trus mandi n bikin kopi. Gak jelas juga bagian mananya yang naikin mood.

Beda-beda lah, tapi pasti ada.┬áBeuh.. keren juga tuh, Bhinneka Karsa Daya – Berbeda-beda Tapi Ada. Tuh kan pas nulis barusan kepikir bikin digital campaign #BedaTapiAda. Sebuah campaign, yang mementingkan solusi terlepas dari caranya *tsaah. Intinya mengalir aja lah,

Be a professional, and take care of your own issue.

Seperti kata seorang yang saya kenal, “Ya kan ya”

 

Share this :
Written by:

Seorang petualang yang menghabiskan hidupnya di beberapa puncak tertinggi di dunia. Tak kurang dari puncak Kangchenjunga, Nanga Parbat, Ulugh Muztagh, telah ditaklukannya. Hebatnya lagi semua itu dilakukan dalam tidurnya sambil makan oreo.