5 Alasan Kenapa Rendang Sebaiknya Jangan Crispy

Banyak hal di dunia ini yang jangan diganggu gugat. Biarkan saja apa adanya, gak usah lah diganti-ganti.

Misalnya Rossa mau ganti hidung minimalisnya jadi paripurna kayak Najwa. Walaah… jangaan, gak usyaah. Nanti muka Rossa malah ketutupan semuanya. Atau kepikir bikin budidaya tanaman pete yang gak bikin kencing bau. Selain gak penting, gak hakiki juga.

Trus ini lagi, ada yang bilang kalo rendang tuh sebaiknya crispy. Heh?!
Sekelebatan otak aja udah langsung kepikir 5 alasan kenapa rendang tuh jangan crispy

  1. Bikinnya Lama.
    Rendang itu bikinnya lama bro. Rendang basah itu perlu 4 jam, sedangkan rendang kering itu bisa 5-6 jam. Nah kebayang kan kalo mau dibikin crispy berapa hari tuh masaknya? ntar keburu makan meja nungguinnya
  2. Jadi Mahal.
    Tarolah masaknya udah dari kemaren, trus sekarang udah siap hidang, pasti jadinya muahal bro. Nah keripik paru yang cuman sebegitu doang aja mahal, gimana daging rendang. Orang Padang kan jago itung-itungan, udah deh gak usah kasi ide buat naikin harga rendang.
  3. Jadi Gak Ada Kuah Rendang.
    Kalo akhir bulan nih, anak kos mo makan enak. Makan di warung padang, pesennya nasi, sayur pange, kuah rendang. Itu nasi bisa tambo cie, kantong gak jebol. Nah kalo rendang jadi crispy, itu kemana kuahnya?
  4. Kasihan mbah Sanders. Rendang tuh ya, udah jadi makanan nomor wahid versi CNN. Nah kalo dibikin crispy, trus jadi fastfood, gimana nasib fredciken? kasian itu mbah Sanders, bisa turun pangkat jadi mayor doi.
  5. Butuh Riset. Sebenarnya susah juga ngebayangin gimana caranya bikin tuh daging rendang jadi crispy. Digoreng? Dijemur? Ditumbuk? Direbus trus ditumbuk trus digoreng? gak kebayang kan. Takutnya nih, para ahli jadi kepikir buat ngajuin dana riset untuk studi khusus. Kan mubazir itu. Mending riset buat bikin padi panen 6 kali setahun. Lebih berguna kan

Kembali ke statement awal, banyak hal yang gak perlu diubah. Biarin aja apa adanya, udah bagus.

Entar kalo diubah-ubah, malah mengacaukan keseimbangan kosmis. Kalo sampe pintu dimensi ke alam lain terbuka cuma gara-gara rendang kan gak bagus juga. Gak wise gitu

Begitulah kiranya

Share this :
Written by:

Seorang petualang yang menghabiskan hidupnya di beberapa puncak tertinggi di dunia. Tak kurang dari puncak Kangchenjunga, Nanga Parbat, Ulugh Muztagh, telah ditaklukannya. Hebatnya lagi semua itu dilakukan dalam tidurnya sambil makan oreo.